Saturday, August 2, 2014

Badai Besar Matahari yang Luput Mengenai Bumi

Pada bulan Juli 2012 Bumi terhindar dari 'peluru'. Atau lebih tepatnya, 'peluru' itu meleset. Jika 'peluru' tersebut mengenai kita, maka kita akan berada dalam kesulitan besar.

'Peluru' dalam kasus ini adalah badai matahari, letusan satu miliar ton plasma meledak keluar dari Matahari. Peristiwa semacam ini - yang disebut coronal mass ejection, atau CME - sebenarnya relatif umum. Tapi CME khusus ini adalah sebuah monster ... pada kenyataannya, itu mungkin salah satu yang paling kuat yang pernah dilihat.


Ya, inilah salah satu peristiwa astronomi yang perlu kita khawatirkan. Mengapa? Karena ukuran badai 2012 ini cukup besar untuk menyebabkan pemadaman yang luas yang dapat berlangsung selama berbulan-bulan, dan dapat merusak satelit-satelit kita yang saat ini kita selalu bergantung pada mereka.

Meskipun kita (bumi) luput dari hantaman badai hebat ini, namun badai ini menghantam satelit yang mengorbit matahari yang disebut STEREO A, yang merekam semuanya. Berikut adalah video yang menunjukkan peristiwa tersebut yang juga terlihat dari pesawat ruang angkasa yang berbeda (segmen yang berbeda dijelaskan pada video)

video

Bagian di 00:20 cukup membuat kita bergidik. Semua titik-tik putih mirip salju yang kita lihat sebenarnya adalah hasil dari partikel subatomik yang tak terhitung jumlahnya menghantam STEREO A pada sekitar 1% kecepatan cahaya. Itu sangat cepat.

Jadi apa yang terjadi di sini? Dan apakah peristiwa ini benar-benar berbahaya?

Jawaban versi cepat dari pertanyaan diatas adalah bahwa: Matahari memiliki medan magnet yang sangat rumit. Di dalam Matahari ada paket besar plasma panas (gas dengan elektron yang terlucuti) yang naik dari dalam. Gumpalan ini memiliki medan magnet internal mereka sendiri, dan seiring mereka naik ke permukaan, loop besar garis-garis medan magnet (mirip dengan apa yang kita lihat dalam diagram magnet batang) menembus permukaan. Loop ini membawa sejumlah besar energi bersamanya, dan biasanya membawa energi tersebut keatas loop dan kemudian kembali ke dalam Matahari

Tetapi jika sekelompok loop ini terjerat, mereka dapat berinteraksi dan terhubung satu sama lain, melepaskan energi mereka sekaligus. Ledakan yang dihasilkan mengkerdil seluruh persenjataan nuklir planet kita, dan inilah yang kita sebut sebagai suar surya. Kadang-kadang, hal ini dapat memicu pelepasan lebih besar dari energi di atmosfer luar matahari (korona). Itulah yang disebut dengan Coronal Mass Ejection CME). Gelembung partikel subatom dan energi yang meluas menyapu ke dalam tata surya, dan jika menghantam Bumi, dapat terhubung dengan medan magnet kita sendiri, menciptakan segala macam malapetaka.

Ledakan sengit partikel subatomik dapat 'menggoreng' satelit, dan dapat menyebabkan arus besar listrik jauh di dalam bumi. Hal ini pada gilirannya dapat menciptakan gelombang energi yang dapat menyebabkan pemadaman; seperti yang pernah terjadi pada tahun 1989, meledakkan transformer di AS dan menyebabkan pemadaman di Quebec.

Badai matahari yang terbesar yang pernah menghantam bumi adalah yang terjadi pada tahun 1859 yang disebut Carrington Event. Badai yang sangat kuat itu meledakkan telegraf di seluruh AS, dan menyebabkan aurora di seluruh planet ini.

Daniel Baker, seorang astronom surya di University of Colorado, memperkirakan bahwa badai Juli 2012 setidaknya sekuat badai Carrington Event. Dan jika badai tersebut mengenai kita, maka hasilnya adalah bencana yang lebih besar dibandingkan tahun 1859. Ya, Jika CME 2012 ini mengenai kita, maka akan terjadi bencana global.


Banyak satelit yang akan terbakar, peralatan elektronik mereka korslet. Itu saja berarti kita akan kehilangan miliaran dolar dalam aset ruang angkasa, belum lagi hilangnya komunikasi internasional, prediksi cuaca, dan semua sistem penting lainnya yang bergantung pada satelit.

Di darat, akan ada pemadaman listrik yang luas. Transformer besar pasti sudah hancur oleh arus besar yang mengalir melalui mereka disebabkan oleh badai. Akan butuh waktu berbulan-bulan untuk mengganti atau memperbaiki Transformator ini; bayangkan sebagian besar masarakat dunia akan tanpa listrik selama beberapa bulan.

Transformator yang rusak akibat badai matahari tahun 1989

Jadi ini bukan bercanda,peristiwa seperti ini akan sangat, sangat buruk akibatnya. dan Alhamdulillah kita terhindar darinya di tahun 2012 lalu.

Namun sebuah studi memperkirakan kemungkinan Bumi tertabrak badai serupa dalam sepuluh tahun ke depan 2012 - 2022 adalah sebesar 12%. Ini tentu tidak membuat kita nyaman. Meskipun kita tidak dapat berbuat apa-apa untuk mencegah badai seperti itu terjadi di matahari, namun setidaknya kita dapat mengurangi kerusakan yang dapat mereka sebabkan. Misalnya Satelit dapat dibuat untuk melawan efek dari badai tersebut, juga untuk jaringan listrik dapat dirancang dan dibangun untuk membawa atau menghilangkan arus ekstra yang dihasilkan oleh CME besar.


Baca Juga:




Sumber: NASA

Popular Posts